Sasakala Surade (versi dongeng)

Sakiduleun kota Sukabumi aya hiji tempat anu rada kajojo ku jalma – jalma anu resep pelesiran. Eta tempat teh ngarana nyaeta SURADE.

Reana jalma nu datang ka eta tempat ku sabab genah tur seger hawana, katambah aya hiji tempat pikeun pelesiran nyaeta Ujung Genteng.

Kumaha asal muasal ngaran eta tempat teh.
Kieu geura : ceuk sakaol carita baheula aya hiji sepuh anu luhung ku elmu, jembar ku pangabisa, sugih ku pangarti, saciduh metuh saucap nyata. Eta sepuh teh wastana EYANG MAS ARYA SANTRI DALEM anu katelah namah EYANG CIGANGSA.

Eyang Cigangsa kagungan saderek istri anu wastana NYI MAS SURADEWI. Anjeuna kacida nyaah tur deudeuhna sabab kana sagal piwuruk teu wurung diturut, hirup teu lepas tina aturan, itungan jeung ugeran.
Ari pangawakan Nyi Mas Suradewi, geulis kawanti – wanti, endah kabina – bina, estu geulis bawa ti ajali endah bawa ti kudratna.

Keuna kana babasaan :
Rambut galing muntang
Taar teja mantrangan
Halis ngajeler paeh
Soca cureuleuk seukeut
Pangambung kuwung – kuwungan
Damis kadu sapasi
Waos gula gumantung
Taktak taraju emas
Panangan beuntik ngagondewa
Ramo racut mucuk eurih
Angkeng lengkeh lir papanting
Bitis jaksi sajantung
Pakulitan hejo carulang
Mun seung leumpang lir macan teunangan.
'Kitu kaayaan Nyi Mas Suradewi.

Sok sanajan can rimbitan, Nyi Mas Suradewi geus bubuara di hiji tempat anu teu pati jauh ti lembur cigangsa. Kabungkus ku pasipatanan, di eta lembur anjeuna di angkat jadi pamingpin. Dina ngaheuyeuk dayeuh ngolah nagara estuning pikayungyunen teu cueut kanu hideung teu ponteng kanu koneng estuning adil, jujur tur bijaksana. Atuh kaayan eta lembur jadi subur makmur gemah ripah repeh rapih.

Dina keur meujeuhna hejo lembok raweuy beuweungeun reumbay alaeun, sepi paling towong rampog taya begal ngalalana, Nyi Mas Suradewi ngumpulkeun para abdi katut rahayatna. Anu maksud jeung tujuanana anjeuna seja nitipkeun kakawasaan keur sawatara heula. Sabab anjeuna bade nyumponan pangangkir nu jadi dulurna nyaeta Eyang Santri Dalen di cigangsa.

Saur Nyi Mas Suradewi :
“Para abdi katut rahayat sakabeh ngahaja ku kaula dikumpulkeun anu maksud jeung tujuanana, kaula seja nitipkeun kakawasaan keur sawatara heula, sabab kaula bade nyumponan pangangkir nu jadi saderek nya eta Eyang Santri Dalem di cigangsa. Kade salila ditinggalkeun sing carincing pageuh kancing, sing saringset pageuh iket, bisi aya hiji hal nu teu di piharep.”

Harita keneh anjeuna miang ninggalkeun ta lembur.
Takdir teu beunang di pungkir. Kadar teu beunang di singlar, di satengahing perjalanan waktu keur meuntas di walungan Cigangsa anjeuna palid kabawa caah nepi kahanteuna jasadna dipulasara di eta lembur anu teu pati jauh ti cigangsa.

Waktu ker ngadenge yen anu jadi pamingpina geu taya dikieuna, sakabeh rahayatna ngumpul bari sedih kingkin sarta leuleus tur lungse, lir kapuk ka ibunan lir kapas kahujanan.
Dina keur kaayaan kitu, datang Eyang Cigangsa ka eta lembur anjeuna biantara.

Saur Eyang Cigangsa :
“Para abdi katu rahayat pangeusi ieu lembur, ngahaja ku Eyang dikumpulkeun, anu lain waktu anu maksud jeung tujuanana, pamingpin aranjeun geus taya dikieuna, urang ngaranan we ieu tempat teh SURADE. Nyaeta itung – itung pangeling – ngeling ngalap ngaran hiji pamingpin anu adil, jujur tur wijaksana.
Para abdi katut rahayat pangeusi eta lembur nyatujuan kana kaputusan eyang Cigangsa.
Tah ti harita ngaran eta tempat teh katelahna SURADE, nyaeta keur pangeling – ngeling ka hiji pamingpin anu adil, jujur tur wijaksana.

sumber : Dinas PdanK Surade - Kabupaten Sukabumi
caption : situs cigangsa

Blog Wisata Lampung "LAMPUNGGECH"

logo Wisata Lampung dari media Lampunggech.id sejak 2006
Blog Wisata Lampung saat ini bisa diakses melalui alamat http://www.lampunggech.id setelah sempat mengudara mulai November 2006 menggunakan domain Lampunggech.com, namun dikarenakan masalah financial, sempat blog tersebut kembali menggunakan domain blogspot, kini kembali menjadi blog yang memiliki domain utama lampung gech.

Lampunggech sebagai Blog Wisata Lampung yang pertama hadir di Lampung dan sempat menjadi barometer wisata di Lampung. Blog ini juga sempat diliput oleh Harian LampungPost sebagai blog independen yang bercerita tentang lampung namun mampu mengalahkan web resmi Wisata Lampung yang menggunakan biaya mahal yaitu VisitLampung melalui pencarian Google dengan kata Kunci Wisata Lampung, Visit Lampung bahkan sempat bertahta di page 1 halaman Google dengan kata kunci LAMPUNG.

Mulai Agustus 2016 ini, Blog Wisata lampung Lampung gech dengan domain istimewa dengan domain Indonesia bernama LampungGech.ID.


Ujung Genteng Nirwana Pantai Selatan


Nirwana Pantai Selatan sudah semestinya disandingkan dengan Ujung Genteng, adalah salah satu pantai terindah di pesisir selatan pulau jawa yang langsung berhadapan  dengan liarnya samudera Hindia.


Artikel dan cerita-cerita perjalanan tentang UjungGenteng begitu berserakan di dunia maya,  ini membuktikan bahwa kawasan wisata alam pantai selatan Ujung Genteng sudah telah lama dinikmati oleh semua orang.

Kompas sebagai salah satu media mainstream telah melakukan ekspedisi pesisir selatan jawa, dan Ujung Genteng menjadi salah satu daya tarik ekspedisi di Selatan sukabumi selain pelabuhan ratu. Cerita  ekspedisi tersebut bisa dibaca di catatan ekspedisi kompas, namun begitu banyak yang belum di eksplorasi mengingat banyaknya lokasi menarik dan sempitnya waktu yang digunakan team kompas dalam ekspedisi tersebut. Namun yang menjadi catatan menarik adalah, potensi wisata Ujung Genteng ternyata masih banyak yang belum kenal bagi mayarakat Jakarta, Bandung apalagi kota-kota lain di Indonesia. Jalan yang kurang baik, serta jarak yang cukup jauh dari pusat kota menjadi salah satu alasa yang membuat orangberpikir dua kali menuju daerah tersebut.


Namun, Ujung Genteng tentunya tidak akan mengecewakan para pengunjungnya yang sudah bersusah payah menyempatkan diri berkunjung. Berbagai lokasi yang menarik dan eksotis dengan sendirinya melenyapkan lelah setelah perjalanan menuju lokasi.

Ujung Genteng dengan pesisir pantainya yang panjang dan pasir yang begitu putih bersih menjadi wajar dinyatakan ebagai Nirwana Pantai Selatan. Ombak Tujuh  yang menjadi primadona peselancar mancanegara karena ombaknya yang berurutan tujuh ombak dan tinggi. Pangumbahan selain terkenal dengan pasirnya yang putih menjadi tujuan para penyu Hijau untuk bertelur,  sehingga menjadi daya tarik wisatawan untuk menjadi saksi bagi binatang yang dilindungi ini dalam berkembang biak. Hutan perawan Cikepuh, dengan kondisi yang alami dan masih belum terjamah manusia menambah daya tarik yang penuh misteri.

masih banyak cerita menarik tentang wisata Ujung Genteng sebagai salah satu surga dunia di selatan pulau jawa, menunggu kita untuk menyaksikan Keagungan Pencipta untuk menjadi nilai Kekaguman pada-Nya.


foto doc ujung-genteng.info 

Sukabumi Punya Segalanya untuk Melancong

Postingan ini terinspirasi dari bahasan Sindo Jabar tentang Kemilau Jabar, dan saya mencoba mengganti objek bahasan dari Jawa Barat menjadi Sukabumi.
Saung IDE : Sukabumi merupakan sebuah wilayah terluas dari provinsi Jawa Barat. Sehingga daerah ini terbagi menjadi wilayah kota dan kabupaten, bahkan sepertinya akan dimekarkan lagi menjadi beberapa kabupaten. Sukabumi seperti wilayah pasundan lainnya memiliki potensi wisata yang melimpah sehingga bisa dikatakan semua kegiatan wisata akan ditemukan disini.

Berbagai potensi wisata di Sukabumi bisa ditemukan dari mulai ujung pantai sampai atas gunung yang tinggi. Sebut saja misalnya Ujung Genteng, sebuah kawasan wisata pantai dan laut yang menjadi sasaran wisata mancanegara yang tak kalah exoticnya dengan pangandaran dan Kuta Beach di Bali. di Ujung Gunung seperti hendak menyentuh langit ada Gunung Gede Pangrango yang tak kalah mentereng namanya di dunia wisata Alam Pegunungan Di Indonesia.

Sagala aya nya potensi wisata di Sukabumi bisa terlihat dengan beberapa objek wisata mulai dari wisata alam, heritage, ekotourism, wisata green product, wisata budaya (kearifan lokal), serta wisata event.
Ujung Genteng dan Pelabuhan Ratu bisa dibilang jadi andalan wisata pantai di Sukabumi yang sudah dikenal luas di mancanegara. Ujung Genteng terkenal dengan Pangumbahan, yang mana disana terdapat lokasi pennyu bertelur yang dilindungi, selain itu ombaknya yang cukup baik untuk melakukan surfing dengan gelombang yang stabil. Pelabuhan ratu terkenal dengan Samudera Beach Hotel, dimana disana katanya bersemayam Nyi Roro Kidul disebuah Kamar yang di keramatkan, pantai Karang Hawu nya pun sudah lama jadi lokasi istimewa untuk berlibur.

Pegunungan yang membentang di Sukabumi tak kalah menarik, Gunung Gede Pangrango tempat bersemayam Bunga Abadi Edelwise yang sering dituju para pendaki gunung. Gunung Halimun yang berada di kaki Gunung Gede juga terkenal dengan kawasan wisata Pondok Halimun (PH), daerah tersebut juga sangat asik buat fun bike dengan menyusuri perkebunan teh perbawati yang berujung di selter Utama menuju Gunung Gede. Beranjak kedalam kita bisa menyusuri jalan setapak menuju Sebuah Curug (Air Terjun) yang elok dan segar.

Wisata budaya dengan warisan adat dapat ditemui dalam perjalanan wisata kearifan lokal Sukabumi. Kampung Gede Kasepuhan Ciptagelar di Sirnaresmi, Cisolok, Sukabumi.(Sindo). Disana bisa kita temukan rumah yang masih khas kampung Adat dan budaya yang masih dipelihara oleh warganya.

Wisata air sebenernya cukup jadi andalan wisata Alam Sukabumi. Arung Jeram Citarik sudah jadi lokasi berbasah-basahan bagi penggiat arung Jeram Tanah Air, selain itu Kuliner atas air seperti Kawasan Lido dengan Rumah Makan atas Danaunya, serta berbagai wisata Air lainnya.

Masih banyak yang perlu digali, seberapa kreatif masyarakat dan pemerintah untuk mengekplorasinya, sejauh itulah kemajuan yang akan didapat dari pariwisata di sukabumi.

Jangan lupa, di Sukabumi sebetulnya masih memiliki banyak lokasi wana wisata yang belum tergarap serta belum populer di telinga penggiat wisata. Potensi wisata kreatif juga sebetulnya sangat mudah di temui disetiap jengkal kota di Sukabumi baik Kota maupun Kabupaten.

Visit Lampung Year 2009 kurang publikasi

Secara tidak disengaja saya menemukan artikel menarik pada kolom "fokus" di media cetak lokal lampung "Lampungpost" versi digital. Saya awalnya mencari keyword lampunggech di mesin pencari dan ternyata menemukan artikel yang membahas tentang VLY 2009 yang kurang publikasi di Lampung, dan lucunya sebuah blog lampunggech.blogspot.com sebagai media blog yang paling aktif dalam hal publikasi.
Seneng campur miris, seneng karena bisa bantu wisata lampung melalui media blog, dan miris karena ini dilakukan secara tidak profesional namun jadi sorotan media dan itu bukan dilakukan oleh yang seharusnya promosiin VLY itu.
Lampunggech merupakan blog tentang wisata lampung yang saya buat awal 2007, kemudian pada bulan Maret seorang teman dari bali memberikan kontribusi berupa template keren biar lebih pede buat dilihat. beberapa bulan kemudian seorang Blogger yang juga penggiat jurnalistik di Lampung menyarankan untuk mengkliping tentang pariwisata lampung di blog lampunggech. Dan terakhir setelah sebuah komunitas Blogger Lampung berdiri di akhir 2007, maka secara resmi Lampunggech menjadi bagian Network Seruit.com.
Namun masih ada impian yang belum tercapai, keinginan Lampunggech menjadi media yang bisa mensukseskan kegiatan pariwisata di Lampung, bahkan sebagai media yang terpercaya untuk informasi lampung dan wisata Lampung.

Gunung Menumbing : Tempat Pengasingan Soekarno Di Mentok (Video)


Melalui jalan yang tua warisan penjajah Belanda, dengan tanjakan yang begitu dahsyat. Lalu kiri - kanan jurang diantara Hutan yang begitu Pekat, dan dingin menyelusup diantara tubuh yang menunggang si merah shogun Sp.



Inilah jalan menuju Pengasingan Soekarno Di Pulau Bangka, yang kini menjadi Hotel Jati Menumbing. Berada 30 km dari kota Muntok. Di lokasi ini terdapat kamar Presiden RI pertama Soekarno pada saat menjalani masa pengasingan di Bangka. Selain itu ada Wisma Ranggam atau Rumah Soekarno, 5 km dari Kota Muntok yakni tempat Bung Karno mengadakan pertemuan menyusun strategi kemerdekaan.

Cerita Tentang Bangka Hulu dan Bangka Hilir

Cerita ini tidak sengaja saya dapatkan dari obrolan santai saat melepas lelah dan sambil makan siang dengan seorang supir proyek di lahan. Saat itu saya iseung - iseung tanya asal dan cerita dia ada di Bangka ini. Dari obrolan sederhana, sedikit nyinggung politik dan campur tentang sejarah yang simpang siur.
Ayung, begitulah dia memperkenalkan diri. Asal Bengkulu, dan dah belasan taun di Pulau Bangka untuk mencari sesuap nasi, pernah merasakan nikmatnya harga Timah Rp. 100.000 per Kg, dan merasakan nikmatnya jualan solar bagi penambang Timah dengan penghasilan 200Ribu per jam.
Ayung kini tak merasakan lagi kenyataan itu, harga timah dah jatuh ke harga 30rb per kg, itu juga kalo dapet. Solar dah banyak dimana-mana dan tak berpeluang untuk ngobyek. Kini bangka sudah lain, nyari uang 50rb per hari ajah dah payah.
Akhirnya kita sedikit ngobrol sejarah, soal Bengkulu dan kaitannya dengan Pulau Bangka. "Sebenarnya Bengkulu tuh dulu namanya Bangka Hulu, dan Bangka yang kini dulunya Bangka Hilir. Dan kini Bangka Hulu menjadi Bengkulu agar pelapalannya lebih. 
Apakah cerita itu benar, saya tak bisa menelusuri kebenarannya, apalagi sekedar dari obrolan pelepas lelah, namun cerita pungutan ini sedikit merubah sejarah yang saya tahu, dengan sedikit samar dan tak terlalu bisa dipercaya, tapi Who Know?

Foto Muntok Minggu Ini : Pagi di Muntok karya Singgih Hindratno



-- Artikel tulisan ini sudah selesai -- bagian ini direncanakan untuk pemasangan iklan per page, bila ada usulan atau anda merasa terganggu mohon memberikan masukan via email ke gery@seruit.com
Blogger Templates